Simbiosis

Diingatkan Untuk Mengingatkan Kerana Manusia Untung Itu Seimbang Dunia Dan Akhirat

Friday, October 17, 2008

Selamat tinggal dan semoga bertemu lagi

Assalamualaikum.

Alhamdulillah. Meneruskan detik seterusnya, hidup dalam bulan Syawal 1429H berbekalkan Iman di dada. Syukur ke hadrat Ilahi atas nikmat yang tidak terhitung. Saya tidak berhajat menulis panjang untuk entri kali ini. Sekadar pemberitahuan perkembangan terbaru saya.

Esok merupakan hari terakhir saya di bumi Menara Ilmu yang telah banyak mendidik saya menjadi 'manusia' sejak 1 Jun 2003 yang lalu. Detik mendaftarkan diri sebagai pelajar tahun pertama Ijazah Sarjana Muda Kejuruteraan Mekanik itu masih segar dalam ingatan saya. Sejak tarikh itu juga saya banyak belajar banyak perkara, selain ilmu kejuruteraan. Lebih-lebih lagi di bumi USM ini saya mengenali ramai manusia lain yang punya banyak karenah. Saya hanya ingin simpan memori yang manis dan baik-baik sahaja, tetapi tidak dapat tidak, memori yang pahit juga perlu saya ingati untuk menjadi pengalaman yang mengingatkan saya selepas ini.

Terima kasih buat semua yang pernah hadir dalam hidup saya sepanjang saya di sini. Anda banyak mengajar saya, secara langsung atau tidak. Biarpun hanya dengan kalam bisu anda, biarpun kita tidak pernah berbicara bertemu 4 mata, sekalipun kita tidak pun pernah mengukir senyum ketika selisih di kaki lima, anda tetap mendidik saya tentang hidup. Lebih-lebih lagi terima kasih buat anda yang menegur akan kesilapan dan ketelanjuran saya, apatah lagi buat anda yang sentiasa buat saya gembira, juga buat anda yang hadir sama berkongsi tangis saya, tidak lupa juga buat mereka yang selalu buat saya tersenyum. Semoga hubungan yang terbina tidak lekang dek panas, tidak lapuk dek hujan.=)

Kata-kata yang cuba memujuk hati saya juga, "ukhwah itu indah kerana Allah. Jika bertemu tidak jemu dan jika berpisah tidak gelisah". Kalau anda masih bisa melihat saya tersenyum, bukan bermakna saya tidak sedih dengan perpisahan ini wahai teman. Fahamilah, saya juga terpaksa membuat keputusan sukar ini. Tolong doakan saya! Jangan pernah lupa bahawa saya akan sentiasa mengingati kalian. =)

Cukup sekadar itu dahulu. Saya tidak pasti bila entri seterusnya. Semoga Allah bantu selalu.

Saya akan sentiasa rindukan kalian!! (to whom it may concern)

Wallahualam.

Wednesday, October 08, 2008

AidilFitri 1429H


Assalamualaikum. Salam Aidil Fitri 1429 H. Semoga Ramadhan yang telah berlalu, akan kembali bertemu. Semoga segala pendidikan dalam bulan membina ketaqwaan itu menjadi benteng pertahanan buat diri terhadap serangan semula dari angkatan tentera syaitan dan sekutunya. Ameen.=)

Saya berada dalam keadaan yang kurang berkemampuan untuk menulis hasil tulisan sendiri kerana tahap kesihatan yang tidak mengizinkan. Tetapi hajat di hati ingin berkongsi tulisan Ustaz Zaharuddin ini untuk panduan bersama. Semoga bermanfaat.

Puasa Sunat Syawal, Ganti & Ziarah

Oleh

Zaharuddin Abd Rahman

http://www.zaharuddin.net/

Puasa sunat Syawal sememangnya amat popular di kalangan masyarakat kita hari ini. Dikesempatan ini saya suka menasihatkan semua yang ingin mengamalkan puasa sunat ini agar berhati-hati dari tipu daya syaitan yang kerap berjaya menjadikan seseorang individu yang berpuasa itu bermegah dan riya' dengan amalannya.

" kau , dah hari ker berapa dah?"

"aku dah 5 hari dah ni"

"esok aku raya (sunat syawal)"

Ini adalah antara kata-kata yang kerap didengari di bulan syawal ini.

Ia menjadi seolah-olah satu budaya untuk berlumba menamatkan puasa enam. Ia agak terpuji tetapi ia dicemari oleh habahan-hebahan yang dibuat tentang bilangan hari puasanya bertujuan melihat 'sapa lebih hebat?'.

Amat dibimbangi, tindakan ini bakal menghilangkan seluruh pahala puasa sunatnya. Kerana ia boleh menjadikan seseorang merasa riya, serta memperdengarkan amalan masing-masing yang sepatutnya di sembunyikan khas untuk Allah.

Ziarah & Puasa Sunat

Saya tidak nafikan ada yang terpaksa memberitahu apabila ada rakan yang ajak makan dan menziarahi rumah rakan. Tatkala itu, ia tidaklah terkeji dan masing-masing bertanggung jawab menjaga niat dan hati masing-masing agar tidak timbul perasaan tersebut.

Puasa sunat ini juga tidak sewajarnya menjadi penghalang menerima jemputan rakan-rakan yang membuat rumah terbuka.

Isu Keutamaan Antara Sunat Syawal & Qadha

Selain itu, satu isu yang kerap ditimbulkan berkenaan hal ini adalah tentang penggabungannya dengan puasa ganti ramadhan dan puasa yang mana satu lebih perlu diutamakan.

Jika ada yang bertanya manakah yang lebih baik di antara puasa sunat syawwal dan puasa qadha?. Jawapannya sudah tentu adalah puasa Qadha. Ini terbukti dari hadis Qudsi yang sohih

وما تقرب إلي عبدي بشيء أحب إلي مما افترضت عليه وما يزال عبدي يتقرب إلي بالنوافل حتى أحبه

Ertinya : "..dan tidaklah hampir kepadaku seorang hambaKu dengan apa juapun, maka yang lebih ku sukai adalah mereka melaksanakan amalan fardhu/wajib ke atas mereka, dan sentiasalah mereka ingin menghampirkan diri mereka kepadaKu dengan mengerjakan amalan sunat sehinggalah aku kasih kepadanya..." (Riwayat Al-Bukhari, no 6021)

Hadis tadi sebagai asas keutamaan, walau bagaimanapun dari sudut praktikal jawapannya mungkin berbeza menurut keadaan diri seseorang.

Sambung di sini.

Wallahualam.

Monday, September 22, 2008

Sempurna Iman?


Assalamualaikum.

Alhamdulillah, masih dipanjangkan usia dalam hari ke 22 Ramadhan 1429H. Memburu Lailatul Qadar! InsyaAllah, semoga beroleh rahmatNya selalu. =)

Awal pagi ini, ketika menjemput rakan sebilik dari tempat hentian bas, beliau bercerita kisah yang bagi saya amat memelikkan, lebih-lebih lagi berlaku dalam bulan yang mulia ini. Kisah kecurian barang ketika Qiam Ramadhan (baca terawikh), bagi saya sesuatu yang amat sukar diterima akal yang waras. Walaupun kewarasannya mungkin ada kerana saya teringat akan sebuah hadith Rasulullah,

Rasulullah s.a.w bersabda yang maksudnya:” Seseorang yang hendak berzina, tidak akan melakukan zina itu semasa ia berkeadaan sempurna imannya; dan seorang yang hendak minum arak, tidak akan minum arak tersebut semasa ia berkeadaan sempurna imannya; dan seorang yang hendak mencuri, tidak kan melakukan perbuatan itu semasa ia berkeadaan sempurna imannya; dan seorang yang hendak melakukan rompakanyang lazimnya menjadikan orang yang merompak itu memandang sahaja kepadanya, tidak akan merompak semasa ia berkeadaan sempurna imannya.”
[Riwayat Bukhari dan Muslim]

Kesempurnaan Iman yang bagaimana ya? Beriman dengan Rukun Iman adalah ciri paling minima! Tetapi terma 'beriman' itu juga perlu diperhalusi maknanya dengan mendalam. Bukan sekadar di bibir, tetapi di jiwa. Beriman yakni yakin dan percaya dengan sepenuh kepercayaan, 101%! Iman itu mengikat manusia daripada berbuat dosa!

Selamat beramal dan renung-renungkanlah, cuba tanya-tanyakan pada diri, telah sempurnakah Iman kita?

Wallahualam.